MBAH RAMLAN



Beliau bernama Mbah Ramlan. Saat ini usia Mbah sudah mencapai kurang lebih 70 tahun. Beliau tinggal disebuah rumah yang sudah tidak layak huni. Jika dilihat dari samping, rumah beliau yang terbuat dari anyaman bambu itu terlihat tidak kokoh dan agak miring. Saat hujan, rumah Mbah rawan banjir karena saluran air yang tidak lancar. Rumah beliau juga rawan Roboh saat ada angin kencang. Selain itu, sanitasi dan kebersihan rumah kurang begitu baik dan tentu saja hal tersebut akan berdampak buruk bagi kesehatan Mbah Ramlan.

Di rumah itu sangat sederhana itu, Mbah Ramlan tinggal sendiri, tanpa keluarga satupun. Isteri beliau telah lama meninggal dunia. Sebenarnya memiliki 9 orang anak, tapi seluruh anak beliau telah lama meninggalkan Malang untuk mencari pekerjaaan di Lampung.

Untuk memenuhi kebutuhan hidup, Mbah Ramlan berjalan memulung sampah di suatu perumahan di Lawang. Akan tetapi, saat ini TPA di perumahan tersebut sudah ditutup. Beliau beralih mencari nafkah dengan bekerja sebagai buruh kuli. Di usia yang sudah lanjut, dan dengan kekuatan badan yang lemah karena usia, Mbah tetap berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri.

Tetangga sekitar rumah beliau juga terus bersimpati dengan keadaan Mbah Ramlan. Terkadang Mbah mendapat bantuan makanan, pakaian, dll. Bahkan ada juga tetangga yang berisimpati dengan memberi saluran litrik untuk rumah beliau.